Bulan Dahulu Bersinar Kemudian Padam Cahayanya

Allah Swt berfirman;

“Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda, lalu Kami hapuskan tanda malam dan Kami jadikan tanda siang itu terang.” (QS Al Isra : 12)

Sejak empat belas abad yang lalu , para sahabat telah berkesimpulan bahwa bulan dahulu memancarkan cahaya, namun kemudian Allah Swt menghilangkan sinarnya.
Dalam penafsiran mereka terhadap firman Allah Swt di atas, Imam Ibnu Katsir mengatakan : Ibnu Abbas Ra menyatakan, “Dahulu bulan bersinar seperti matahari, dan ia menjadi tanda malam, namun Allah kemudian menghapusnya, dan warna hitam yang ada pada bulan sekarang ini adalah bekas penghapusan tersebut.” (Sumber Al Alusi, Ruh Al Ma’ani 26/15)

Ayat ini mengisyaratkan sebuah fakta ilmiah yang baru muncul dan mengemuka pada abad 20, bahwa bulan dahulunya adalah bintang yang menyala, kemudian Allah memadamkan cahayanya. Petunjuk Al Quran mengenai hal tersebut sebagaimana penafsiran Abdullah bin Abbas Ra sangat jelas. Kesimpulan yang diambil oleh sahabat mulia dari Al Quran 14 abad yang lalu, maka apa gerangan yang dikatakan para astronom modern mengenai masalah ini?

Akhirnya ilmu astronomi menemukan bahwa bulan dahulu menyala kemudian padam cahayanya. Teknologi teleskop dan satelit generasi pertama telah berhasil menunjukkan foto foto detail bulan, dan tampak jelas di sana kawah kawah gunung merapi, dataran tinggi dan rawa rawa.

Namun para astronom kala itu belum bisa memastikan tipologi bulan ini hingga astronot Neil Amstrong menginjakkan kaki di bulan pada tahun 1969. Kemudian dengan peralatan teropong bintang yang
akurat dan studi geologis atas  yang analisis lapisan tanahnya, para astronom, sebagaimana keheranan resmi NASA, baru bisa mengatakan bahwa bulan berbentuk sejak 4,6 milyar tahun silam dan selama proses pembentukkannya, ia mengalami serangkaian benturan dasyat dengan meteor meteor dan asteroid. Akibat pengaruh panas yang sangat tinggi, maka lapisan lapisannya pun mengalami proses pencairan yang ekstrem, sehingga menyebabkan pembentukkan palung palung yang disebut “Maria”, juga membentuk puncak puncak gunung dan kawah yang disebut “Craters”. Kawah kawah ini selanjutnya melontarkan lahar lahar vulkanik dalam jumlah yang besar, sehingga memenuhi seluruh palung palungnya. Pada tahap berikutnya, bulan membeku. Letusan vulkaniknya berhenti dan laharnya padam. Dan sejak itulah, cahaya bulan menjadi padam setelah sebelumnya menyala nyala.

Jika kembali ke ayat ayat Al Quran, kita bisa memberikan catatan tersendiri  pada penggunaan kata “famahaw naa (Kami hapuskan). Menurut ahli bahasa, mahwu berarti menghapus dan menghilangkan. Dalam konteks ayat ini, Allah Swt berarti menghilangkan dan menghapus sinar bulan, bukan menghilangkan planet bulan . Jadi bulan masih tetap ada. Selain itu Allah juga lebih lanjut berfirman : “ dan Kami jadikan tanda siang itu terang”. Disini Allah gunakan kata “terang” sebagai pembanding untuk menunjukkan bahwa yang dijadikan perbandingan adalah cahaya tanda malam (bulan) dan cahaya tanda siang (matahari), lalu yang pertama padam, sementara yang kedua tetap terang dan masih bisa kita lihat.

0 komentar:

Post a Comment

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar mereka

Fabio-File. Powered by Blogger.

Copyright © / Fabio-File

Template by : Urang-kurai / powered by :blogger